Followers

/ Tagboard \

We are really hope that you will get something with this blog. Please respect to each other and keep enjoying with us ^.^
.Images are credit to Google.

Alahai, suamiku amnesia! 3










 Jamuan bermula sejurus selepas bacaan surah Yasin dan bacaan tahlil selesai. Sebahagian kaum ibu-ibu ke ruang dapur untuk menolong apa yang patut. Juadah yang telah disusun baik-baik dalam talam dibawa ke ruang atas. 

Hanan ikut serta ke dapur. Sengaja membontoti maknya kerana itu yang mampu dilakukannya untuk melindungi diri dengan berselindung di belakang Puan Norsal. Matanya juga tidak meliar ke sana sini kerana Hanan takut matanya akan terjebak dalam pandangan yang tidak ‘digemarinya’.
            “ Hanan bawak pulut kuning ni ke depan,” pinta Puan Norsal. Terkulat-kulat Hanan merenung pulut kuning yang dihulurkan padanya. 

Hah? Berkerut-kerut kening Hanan menerima arahan. Dia tak mahu dan tak rela berada jauh dari Puan Norsal.
“ Cepatlah..” gumam Puan Norsal di telinga si anak. Geram pula pada Hanan yang mematung waktu genting macam sekarang. Tengah orang sibuk ke hulu ke hilir menolong Hanan boleh buat blur di tempat kejadian.

Terpaksa Hanan menurut jua. Pulut kuning yang terisi dalam mangkuk kaca yang besar dan jernih ditatangnya dua tangan. Cermat dia melangkah walaupun dalam hati memprotes hebat.
 
Sampai saja di ruang atas, Hanan menundukkan pandangan. Serius dia takut unuk memandang-memandang keadaan sekeliling. Gegendang telinga Hanan hanya mendengar suara-suara tetamu yang hadir. Berapa ramai jemaahnya Hanan tak pasti kerana dia lebih rela memilih untuk menyembunyikan retina mata dari membebaskannya.

“ Abrar.” Panggil seseorang.

Hanan terpaku. Kakinya tergenjat. Diam dalam posisi tegak sambil menatang mangkuk. Saat itu juga ada sebatang tubuh manusia yang berlaga dari arah depannya. Pulut kuning yang dibawa terlepas dari tangan walaupun telah dicengkam sekuat hati. “ Ya Allah! ”

Namun belum sempat berderai, mangkuk kaca tersebut berjaya diselamatkan. Hanan mengangkat wajah. Anak matanya pantas bertaut dengan gerangan yang menyelamatkan maruahnya.

Tersentak. Perasaan dalaman Hanan terenjat. Lapan tahun berlalu, tidak banyak yang berubah! Mata yang kuyu itu amat dikenalinya. Hanan tenggelam seketika dalam kekalutan itu. Sesungguhnya Allah itu Maha Mengetahui dan Maha Merancang setiap sesuatu. Apa yang ingin dielakkan dan dijauhinya tejadi jua. Dia tergamam.

Mata Hanan membulat dan berkelip-kelip. Kesedaran diri kembali menerpa. Raut wajahnya menegang tiba-tiba. Giginya diketap keras. Hanan tidak peduli apa pun yang bakal berlaku. Dia bertindak mengundurkan tapak kaki. Mahu menghindar dan melindungi diri. Tidak betah mengharungi situasi yang membelenggu. 

            “ Er..awak..” jejaka itu memanggil namun Hanan tetap berpaling pergi. Dia nekad untuk kekal di dapur. Tidak akan sesekali menjejakkan kaki semula ke ruang tamu. Biarpun Puan Norsal marah dia tetap akan bertahan di dapur yang dirasakan kubu paling selamat untuk menyembunyikan diri daripada musuh.


 

MEMANG tekad Hanan itu berhasil walaupun wujud riak kurang senang di wajah Puan Norsal. Namun Hanan membutatulikan saja mata hati. Untuk tidak berterusan melangut tanpa buat kerja, Hanan menawarkan perkhidmatan untuk mencuci pinggan mangkuk di belakang dapur. Dia lebih rela membasahkan diri dengan pinggan mangkuk daripada duduk diam sambil dijeling marah oleh maknya. 

Hanan tahu Puan Norsal kurang gemar perangainya kali ini tetapi dia terpaksa. Oleh itu, tawaran membasuh pinggan dimintanya sebagai kerja untuknya yang berkeras mahu duduk di dapur sahaja. Sekurang-kurangnya Puan Norsal tidaklah marah sangat pada anak daranya ini.

            “ Hanan, tinggalkan aje pinggan tu nanti mak cik buat. Dah banyak yang Hanan cuci tu.” Pinta  Puan Salmi ketika menjengulkan muka di pintu belakang dapur.
“ Tak apalah dah alang-alang Hanan buat kerja ni, biar sampai habis.”
“ Biarkan aje nanti mak cik sambung. Kang, basah baju tu dah tak lawa lagi.”

Hanan tersenyum kecil. Namun tangan masih lincah mencuci piring dalam besin. Puan Salmi menghampiri. “ Mak cik pergi ajelah duduk kat depan, jangan datang dekat Hanan nanti terbasah baju tu. Orang basuh pinggan stail ganas ni nak cepat siap,” ujarnya sambil tersengih.

“ Eh, kita pulak yang disuruh ke depan! Sudahlah tu mencuci jom kita ke depan.” Ajak Puan Salmi seraya mahu menarik lengan anak dara yang masih mahu bertapa dengan besin yang penuh dengan pinggan, mangkuk, piring dan cawan.
“ Eh..er..Hanan..” dia mula kalut.
“ Hanan belum makan lagikan? Jom kita ke atas, makan ramai-ramai.”

“ Hah? Makan kat atas? ” terkulat-terkulat Hanan apabila ayat ‘ jom kita ke atas makan ramai-ramai’ menerjah ke cuping telinga. Makan ramai-ramai? Maknanya semua orang akan ada, sama ada yang berkaitan dengan dia atau pun tak ada kaitan. Huh, never, never! Itu cari bala namanya. 

“ Yelah, takkan nak makan kat sini kut. Mak kamu pun dah sibuk melantak kat atas tu, langsung dilupakan anak dara dia yang sibuk menyental pinggan kat dapur ni. Jomlah,” Puan Salmi sudah menarik tangan Hanan untuk bangkit dari bangku kecil yang diduduki oleh Hanan.  
        
            Tindakan Puan Salmi tidak mampu dicegah oleh Hanan. Untuk menolak juga dia tiada ruang untuk mencelah.
            “ Hah, Hanan mari makan.” Tiba-tiba suara Puan Norsal muncul. Puan Salmi dan Hanan segera menoleh ke pintu dapur. Terkebil-kebil Hanan memandang maknya.

            “ Dia nak naiklah ni, ingat pula kau dengan anak dara kau yer? Aku ingatkan dah selamat santap kat atas tu sampai boleh lupa anak dara kau yang sibuk menyental pinggan kat belakang ni.” Kata Puan Salmi dalam nada canda.

Tergelak-gelak  Puan Norsal. “ Sebenarnya memang aku terlupa pun tapi nasib baik laki aku tu tanya mana Hanan, barulah teringat.”
“ Eee, mak ni kejamnya dengan Hanan.” Balas Hanan sedih. Bibirnya dah muncung tanda kecil hati. “ Anak sendiri pun boleh lupa.” Omelnya lagi.

“ Takper Hanan, biarkan mak kamu lupa sekarang, nanti bila anak dara dia ni dah kahwin tinggallah dia seorang diri tak ada teman. Lepas ni, Hanan ikut mak cik aje sebab mak cik selalu ingat dekat kamu.” Tutur Puan Salmi dalam senyuman lebar. Penuh makna dan rahsia hati disebaliknya.

“ Amboi..jangan nak buat komplot depan aku, anak aku dah tentulah aku ingat kat dia, sayang kat dia.” Puan Norsal membalas cepat-cepat. Siapalah yang tak sayang anak, lebih-lebih lagi dia hanya memiliki seorang anak perempuan. Mestilah kasih sayang yang penuh di dada dicurahkan sepenuhnya buat Hanan.

Puan Salmi mencebik. “ Aku pun sayang kat Hanan.” Dipeluk bahu anak gadis di sisinya.
“ Tapi dia anak aku, Hanan mesti sayang lebih dekat aku.” Sampai bercekak pinggang Puan Norsal. Konon nak berlawan merebut dan membolot Hanan. Cemburu jika anaknya beralih kasih.

Berkerut-kerut dahi Hanan dibuatnya. Digaru pelipis yang pening-pening lalat. Rasa nak ketawa aje tengok maknya dan Mak cik Salmi bertingkah. Macam budak-budak berebutkan seorang mak. Sekarang ni siapa yang jadi mak siapa pula jadi anak ?? 

“ Okey, terima kasih sebab sayang Hanan. Tak payah rebut-rebut Hanan sebab semuanya Hanan sayang. Okey sekarang jom kita naik atas.” 

Hanan menggigit bibir tanda kesal. Hanan terlupa namun dia telah terlajak kata. Menyatakan persetujuan secara tidak sengaja. Ruang atas yang tidak mahu dijejakinya, kini bakal dia jejaki. Hanan pasrah dalam gentar.




DIA tak buta! Sepanjang melewati masa makan itu, Hanan perasan ada sepasang mata yang begitu asyik mengekor setiap tingkahnya. Menjadikan Hanan kurang selesa dan tidak betah dalam duduk simpuhnya. Dia tertekan dan rimas. Makan minum yang disumbat ke dalam mulut juga tidak dapat dicernakan sebaik mungkin. Hanan bengang!

Walaupun dengan wajah yang tertunduk,  ekor matanya dapat mengenal pasti gerangan yang mencuri dalam pandangan itu. Namun demikian Hanan cuba berlagak damai. Keresahan yang berada dalam hati tidak dipamerkan secara zahir. Dibiarkan saja batinnya yang menanggung.

“ Abrar tak nak tambah nasi ke? ” tanya Puan Norsal yang duduk di sebelah Hanan. Sebenarnya dia sengaja mengambil kesempatan dengan mewujudkan satu soalan semata-mata mahu mengalihkan tumpuan Abrar yang ralit merenung anak daranya. Sampai dia pula yang terasa seram.

“ Ha’ah, ibu tengok sikit aje Abrar makan. Tak sihat ke? Sakit lagi kepala tu? ” soal Puan Salmi sangat cakna. Risau mengenangkan keadaan anak terunanya.
“ I’m okay, ibu. Kepala Abrar dah tak sakit lagi.”
“ Nak tambah nasi lagi tak? ” Tanya si ibu lebih lanjut.
Abrar menggeleng. Biarpun dia bercakap dengan Puan Salmi tetapi matanya tidak lepas dari merenung gadis berbaju kurung biru itu.

“ Anak awak tu tak ada apa-apa, Sal. Tak payah nak risau lebih-lebih. Mungkin penat melayan tetamu tu pasal tak larat nak tambah nasi. Kalau tak selalunya mahu dua tiga pinggan dia balun,” sampuk Encik Asri. Bertindak mengusir kebimbangan yang mulai hinggap di tangkai hati isterinya.

“ Lepas makan nanti pergi berehat aje. Tak payah nak tolong apa-apa lagi.” Puan Salmi berkata tegas. Kerisauannya pada Abrar memang tidak boleh dihindar.
“ Jangan lupa makan ubat sekali.” Tambahnya.
“ Ibu, please don’t worry so much about me okay. I’m alright. Ibu tu yang patut berehat. Today was not easy for you to handle everything. Let me settle everything kat luar ni, ibu pergi masuk bilik tak payah nak buat apa-apa kerja lagi. Just take time and rest.” Abrar menukar arahan. Bijak dia mengatur perancangan si ibu.

Encik Malik dan Puan Norsal terpinga-pinga kerana agak janggal telinga mereka menadah perbualan Bahasa Inggeris. Begitulah keadaannya jika terdedah dengan kemodenan zaman. Semua bahasa mampu diamalkan seiring perkembangan teknologi semata-mata untuk memenuhi tuntutan hidup. Jauh di dasar hati, sepasang suami isteri itu merasa kagum pada pasangan Asri dan Salmi yang boleh mencerna ayat ‘orang putih’ Abrar. 

 Berbeza pula tanggapan Hanan. Telinganya tidak boleh menerima kata-kata Abrar walaupun sesuku kata. Mata hatinya terasa jelik. Gaya Abrar terlebih poyo sangat! Agak-agaklah nak bebahasa orang putih kat kampung ni! Ingat telinga orang-orang kampung macam orang bandar ke? Sajalah tu nak berlagak!

“ Eloklah tu, ibu suruh anak berehat, anak suruh ibu berehat. Kang aku pula yang pergi berehat maklumlah dah tak ada siapa nak ambil peduli.” Encik Asri mencelah kata. Seperti berjauh hati bunyinya.

“ Abang ni selalu nak jealous dengan anak sendiri tau, merajuk tak bertempat. Bukan Sal tak peduli pasal abang tapi sekarang ni Abrar yang tak sihat.” Tekan Puan Salmi. 
Encik Asri tersengih malu. “ Yelah, abang tahu..” 
   
            “ Abrar sihatlah, ibu..” sanggahnya. Tertekan pula dihadapkan kerisauan ibunya yang melampau.
            “ Bila masanya Abrar terlibat dengan kemalangan tu? Dah lama ke? ” Tanya Puan Norsal.
            Hanan angkat wajah detik itu juga. Soalan Puan Norsal mengundang kekejutan padanya. Dalam pada itulah, dua pasang mata itu beradu. Abrar dan Hanan bertemu dalam satu pandangan. Sedetik cuma sebelum Hanan bertindak melarikan tatapannya pada Puan Norsal.

“ Lebih kurang lapan bulan yang lepas. Sebulan koma kat hospital, tup-tup bila bangun semuanya dia tak ingat. Macam baby baru lahir.” Puan Salmi memberitahu umum.

Hanan menjadi pendengar yang teliti. Tidak tahu hujung pangkal membuatkan dia keliru dalam diam. Namun untuk membuka mulut dan bertanya itu tak mungkin dilakukan. Mustahil sama sekali kerana tiada kepentingan baginya. Lagi-lagi berkenaan Abrar, mati hidup semula pun Hanan enggan.
“ Oh, habis tu kerja dia macam mana? ” Encik Malik pula bertanya.
“ Itulah, nak kena tunggu dia sembuh dulu baru boleh mula balik kerja.” Puan Salmi menjawab sambil mencuci tangan pada kendi air. Kemudian Hanan pula menyusul membasuh tangan pada kendi yang sama.

“ Hanan dah kenyang ke? ” puan Salmi memberi tumpuan pada Hanan pula.
“ Dah,” jawabnya ringkas.
“ Eh, sikitnya makan takkan dah kenyang kut? ” Puan Salmi meneliti susuk tubuh Hanan. “ Hanan diet ke? Tak payah nak diet sangat, mak cik tengok dah cantik dah badan tu. Kalau kurus sangat pun tak lawa, tak sedap mata nak tengok.”

“ Hisyh, tak ada maknanya nak diet, Hanan ni makan ikut mood. Sepanjang aku jadi mak dia, tak pernah dia nak diet asyik nak mencekik aje. Malam ni aje macam malu-malu pulak dia.” Terjah Puan Norsal.
“ Mana ada Hanan malulah mak. Hanan memang dah kenyang sangat-sangat.” Cepat-cepat Hanan menepis tuduhan maknya.  
“ Tak pun ni mesti penat cuci pinggan mangkuk kat belakang tadi sampai tak lalu nak makan ? ” teka Puan Salmi. Hanan menggeleng laju.

“ Taklah, Hanan memang dah kenyang pun.” Jawapan yang sama tetap diberi. Wajahnya ditundukkan sementelah ada ‘orang’ itu yang sibuk mengintainya. Bengang Hanan dibuatnya. Dah tak ada benda lain ke dia nak pandang??
“ Apa kenalah budak berdua ni, Abrar tak lalu makan, Hanan pun tak lalu makan, agaknya kamu berdua ni tengah makan hati kut ?? ”

Tersentak! Hanan tergamam. Abrar terkedu. Masing-masing telan liur apabila nama mereka dikaitkan. Seperti ada makna yang tersirat dalam bicara Puan Salmi itu.
“ Teringat waktu dulu-dulu, Abrar memang suka buli Hanan. Hari-hari Hanan menangis disebabkan Abrar.” Sengaja Puan Salmi membuka hikayat purbakala. Puan Norsal tergelak. Hanan mengetap gigi. Pedih telinganya mendengar cerita yang kurang digemarinya.

“ Did I? ” soal Abrar dengan muka yang innocent.
Hanan mengerutkan dahi. Eh, takkan tak ingat kut? Kejahatan sendiri pun tak boleh nak ingat? Gerutunya dalam hati. 

“ Alamak, ibu lupa pulak yang Abrar tak ingat! ”

Terkulat-kulat Hanan mendengarnya. Apa maksud tak ingat tu?  

“ Entah masalah apalah yang suka dibalahkan dia orang dulu sampai aku pun tak tahu. Yang aku tahu Hanan kalau balik rumah nangis-nangis memang Abrar punya pasal.” Puan Norsal turut menyelit sama dalam imbasan memori dahulu kala antara anak bujang Puan Salmi dan anak daranya.

“ Betul ke saya buat macam tu dulu? ” Tanya Abrar persis anak kecil yang bersalah tapi tak ingat salah yang dibuat. Kelihatan polos dan suci.

Semestinya cuping telinga Hanan macam nak berasap. Kenyataan Abrar membuatkan lubang hidung Hanan kembang kempis. Dadanya diserbu marah. Begitu mudah Abrar melupakan sengketa yang bermaharaja lela antara mereka. Bagi Hanan dia selalu berdoa supaya dapat melupakan ingatan ketika zaman kanak-kanak dan remajanya. Kerana ingatan-ingatan yang dia punya semuanya yang buruk dan menyakitkan dan paling tragis ingatan tersebut dipenuhi oleh seraut wajah lelaki yang bernama Abrar Zikry. Hidupnya jadi kacau- bilau setiap kali kemunculan Abrar. 

“ Tak apalah nanti Abrar suruh Hanan cerita satu persatu, perkara apa yang selalu menjadi sengketa antara kamu berdua. Kalau nak suruh ibu cerita memang ibu tak tahu, kamu berdua tu asyik nak berlaga aje dari kecik.” Kata Puan Salmi. Cuba mencari peluang dan ruang yang boleh mendekatkan jarak yang terjurang antara Abrar dan Hanan.

NEVER! Balas Hanan dalam hati. Permintaan itu memang tidak rela ditunaikan. Membuka hikayat lama adalah perbuatan yang tidak berfaedah dan sia-sia. Jika dia membongkar semuanya, samalah seperti menjatuhkan maruah sendiri. Hanan tak mungkin lakukannya.

“ Boleh Hanan? ” Puan Salmi menyapa Hanan yang kelihatan bungkam. 

  Hanan mengangkat muka, memandang ibu Abrar. Perlahan dia mengangguk. Lain yang berada di fikiran, lain pula reaksinya.Hanan benar-benar terpaksa. Takkanlah aku nak cakap tak boleh, sebab saya benci anak mak cik sangat-sangat!!

“ Baguslah.”












8 comments:

  1. cpt2 sambng bab sterusnya k..i like..

    ReplyDelete
  2. tq, sudi read my story Irene jalil!
    nti Aii smbung laju2, soon..insya Allah

    ReplyDelete
  3. Gua mmng suka La cite ni...mmng best!

    ReplyDelete
  4. Gua mmng suka La cite ni...mmng best!

    ReplyDelete

hai ! terima kasih ^.^