Followers

/ Tagboard \

We are really hope that you will get something with this blog. Please respect to each other and keep enjoying with us ^.^
.Images are credit to Google.

Cerpen suka-suki :D





Sorry dah lama tak menempek sesuatu di sini. Okey mohon yg mahu baca penulisan aii yang sangat seciput sila baca cerpen tanpa tajuk ini. kalau nak aii sambung sila komen kenapa aii perlu sambung? lagi banyak komen lagi galak semangat nak sambung,hikhik ;)







 Keperitan semalam bangkit semula. Beratnya untukku kembali berhadapan dengan insan itu. Mengapa dia hadir lagi dalam hidupku?  Ya Allah, dugaan apa pula kali ini? Apa hikmah semua ini, tuhanku?
         
   Sungguh aku mahu mengusir segala keperitan yang dihadiahkan olehnya. Namun sia-sia belaka kerana sejauh mana aku cuba mencampak dirinya ternyata sukar bagiku. Kenangan itu bagaikan bersatu dalam tubuhku. Malah tanda kenangannya sering hidup bersama diriku. Sering menghiburkan hatiku dikala sepi menjenguk rasa. ‘Kenangan cinta’ antaranya dan aku yang menyebabkan aku masih mampu bertahan sehingga sekarang. Biarpun segala tohmahan , caci-maki dan kehinaan merajai hidupku suatu waktu lalu.
         
   “ Ibuu..ibuu..” pandanganku beralih. Rengek si kecil di sisiku mengembalikan aku ke dunia realiti.

“ Sayang...ibu kat sini..syhhh..” aku memujuk sambil menggosok lembut belakang tubuhnya agar lelap. Tidurlah semula, anakku.

Aiman, inilah tanda cinta kami. Permainan cinta yang manis tetapi meninggalkan bisa akhirnya. Aku dan dia lemas dalam rasa kasih sayang yang tiada noktah. Sehinggalah kami terjerat, terlupa dosa yang mengiringi perbuatan itu. Demikian, ketelanjuran itu berlaku. Puas aku menangis menyesali dosa yang kuundang. Aku lupa pada pencipta dan laranganNya. Kami pendosa yang alpa dalam cinta yang tegar.

******************************************************************


Empat tahun yang lalu. Malam yang memusnahkan seluruh hidupku.

“ Jangan menangis sayang…” pujuk  Aizad dalam aku teresak-esak. Ubun-ubunku dikucupnya berulang kali sambil rerambutku diusap lembut.

“ Sayang jangan risau, abang akan bertanggungjawab. Kita akan berkahwin.”

“ Ini dosa, abang. Dian rasa malu sangat. Macam mana kalau ada nyawa yang hidup dalam perut Dian nanti. Dian takut, bang. Ya Allah, malunya aku pada KAU. Maafkan aku, tuhanku.. ” sesak dadaku dalam sedu-sedan.

“ Maafkan abang, sayang. Abang bersalah kerana gagal kawal perasaan abang. Tapi sungguh abang cintakan Dian. Abang janji akan bertanggungjawab, abang takkan tinggalkan Dian.” Aizad cuba menenangkan kekasihnya yang lemas dalam tangisan. Tangan Dian dikucupnya beberapa kali. Terpancar sifat penyayangnya terhadap gadis yang dipujanya siang malam.

“ Dian takut, bang. Macam mana kalau perhubungan ni meninggalkan kesan? Dian takut kalau Dian mengandung nanti, Dian tak dapat bayangkan apa yang bakal berlaku pada Dian kalau ibu dan ayah tahu. “

“ Dian jangan risau, abang akan suruh papa dan mama abang masuk meminang Dian. Kalau boleh dalam sebulan kita dah nikah.”

“ Dian rasa macam nak mati..” luahku pilu. Kenikmatan durjana ini begitu memeritkan. Kesannya terlalu hebat. Kalaulah masa boleh diundur akan kuhindar segala kemungkaran yang para syaitan bergelak tawa.

“ Jangan sayang. Jangan tinggalkan abang. Kalau diberi pilihan biarlah abang tanggung segalanya seorang. Abang tahu Dian tak mampu terima semua ni. Biarlah abang galas segala dosa ini tapi tolonglah setia di sisi abang.” Rayu Aizad sebelum menarik tubuh itu ke dalam dakapannya.

Dian mengetap kuat ulas bibir bawahnya. Bersungguhkah dia dalam lafaz itu? Mampukah dia mengotakan janji itu?

“ Hantar Dian balik.” Tegasku. Aku buntu dan bingung.

“ Dian..”

“ Tolong hantar Dian balik sekarang! ” aku nekad. Pelukannya aku leraikan. Aizad akur.
******************************************************************


Telefon bimbitku berbunyi lagi. Panggilan demi panggilan daripada Aizad aku biarkan berteriak pergi. Namun, air mataku masih setia mengiringi setiap kali panggilan daripada si dia muncul. Aku belum kuat untuk bertemu kata dengannya. Aku takut aku kalah lagi. Ah, perempuan yang lemah seperti aku mudah saja dibolak-balik! Mudah juga menyerah bila dipujuk. Sehingga akhirnya aku yang tersungkur. Maruah yang aku pelihara hancur lebur. Terbakar disambar api durjana.

Seminggu sudah berlalu. Jiwaku semakin tenteram. Namun masih ada rasa gerun dibalik hati. Takut mengenangkan kesan yang bakal timbul akibat ‘malam itu’. Pandanganku beralih. Panggilan itu lagi. Tidak pernah jemu si dia menghubungiku biarpun aku tetap kaku tanpa balasan.

“ Finally, sayang… Ya Allah...” Aizad terdiam tanpa menghabiskan bicaranya. Keluhan berat dilepaskannya dalam talian itu. Seperti menanggung lelah dalam diri.

“ Kenapa buat abang macam ni, sayang? Abang…” Aizad berjeda.  “ Kita kahwin. Dian setuju atau tak, kita tetap berkahwin. Biar abang tanggung semua ni,” sambungnya.
Aku terkedu. Mutiara jernih itu membuak kembali.

“ Maafkan abang, sayang. Abang tahu Dian kesal dengan apa yang berlaku, tapi percayalah semua ni boleh diubah. Jangan buat abang macam ni, abang seperti tak bernyawa tanpa Dian. Seminggu abang sasau sebab Dian hilang. Mama dan papa pun asyik bertanya tapi abang tak mampu luahkan.” Ucap Aizad getir. Sarat dengan rasa perit menangung kasih pada gadis yang merajai hatinya itu.

“ Abang rasa ibu bapa kita akan bersetuju? ” Aku bertanya dalam serba-salah. Menanti dalam debar balasannya. Lama dia diam sebelum menghembuskan nafas. Nyata sukar persoalan ini padanya.


“ Setuju atau tak, Dian memiliki separuh diri abang. Abang tak mampu hidup tanpa Dian.”


* * bersambung atau tak? Anda, pembaca kesayangan aii yg akn tentukan.